Runa Maidepa: Perjalanan Karier Ahli Operasi LNG Asal Papua yang Menginspirasi

Avatar photo

- Pewarta

Rabu, 17 Mei 2023 - 16:31 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

INFOBUMN.COM – Perjalanan hidup Runa Maidepa, singkatan dari Reformator Usom Nathaniel Anthonius Maidepa, tampaknya telah tergambar dengan jelas.

Setelah menjalani program magang selama tiga bulan di PT. Freeport Indonesia untuk tesisnya dalam bidang geologi, wajar jika ia berpikir bahwa setelah lulus dari Universitas Gadjah Mada di Yogyakarta pada tahun 2001, karirnya akan berlanjut di perusahaan pertambangan tersebut.

“Dulu, superintendent di sana benar-benar ingin saya bergabung dengan mereka, karena saat itu belum ada ahli geologi asal Papua di Freeport,” ungkap pria berusia 50 tahun itu dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Namun, segalanya berubah setelah seorang adik kelasnya di universitas, yang juga bekerja di bp (British Petroleum), meneleponnya dan menceritakan tentang peluang di sebuah perusahaan minyak dan gas yang akan membuka operasi di kampung halaman ayahnya, yaitu Teluk Bintuni.

Keputusan Runa untuk merespons panggilan telepon tersebut membawanya pada pekerjaan di Trinidad dan Tobago, sebuah negara kepulauan kecil di Laut Karibia.

“Ayah saya berasal dari Distrik Idoor di Teluk Bintuni, dan masih banyak paman dan sepupu saya yang tinggal di Babo.

Jadi, saya merasa mereka pasti akan bangga jika saya bekerja di Teluk Bintuni,” katanya.

Selain itu, ia juga merasa bertanggung jawab untuk membantu pengembangan daerah asalnya.

Pada awal tahun 2000, bp secara aktif merekrut penduduk asli Papua untuk dilatih sebagai operator di Kilang Tangguh LNG yang saat itu sedang dikembangkan.

Pada tahun 2002, Runa menjadi salah satu dari delapan orang Papua dalam Batch 3 yang mengikuti program pelatihan intensif sebagai operator trainee dalam Papuan Development Trainee Programme.

Selama dua setengah tahun pelatihan itu berlangsung, Runa dan rekannya diberikan pengalaman kerja yang mendalam di fasilitas bp di Laut Jawa, di mana Runa bekerja di Bravo Central Station (BCS).

“Setelah itu, saya ditawari posisi sebagai ahli geologi di tim Eksplorasi. Namun, saya hanya bertahan kurang dari dua bulan sebelum meminta kembali ke bagian operasional,” kata Runa sambil tertawa.

Setelah bekerja di BCS, ia merasa pekerjaan di bagian operasional jauh lebih menarik baginya.

Rilisbisnis.com mendukung program publikasi press release di media khusus ekonomi & bisnis untuk memulihankan citra yang kurang baik ataupun untuk meningkatan reputasi para pebisnis/entrepreneur, korporasi, institusi ataupun merek/brand produk.

Tidak lama setelah Tangguh LNG mendapatkan keputusan investasi akhir pada tahun 2004, Runa dan para trainee lainnya dikirim untuk belajar menjadi operator kilang LNG di PT. Badak NGL yang terletak di Bontang, Kalimantan Timur.

Mereka tinggal di sana selama dua setengah tahun. Pada tahun 2006, ketika konstruksi Tangguh sudah jauh lebih maju, Runa, sebagai bagian dari tim Gas Production Facility (GPF), dikirim ke Tangguh untuk membantu persiapan kedatangan anjungan VRB yang baru dibangun dari Cilegon, Jawa Barat.

“Pengalaman yang paling berkesan bagiku adalah saat pertama kali mengalirkan gas dari sumur VRB-01.

Sejak bekerja di Offshore North West Java, aku sudah bermimpi tentang saat-saat ketika Tangguh memiliki fasilitas lepas pantai dan aku menjadi orang pertama yang mengoperasikan sumur tersebut,” ujar Runa.

Tangguh mulai beroperasi pada tahun 2009, dan sejak saat itu, Runa telah menjalani berbagai peran, mulai dari teknisi lapangan, operator ruang kontrol, pengawas sumur, hingga memegang jabatan ganda sebagai manajer instalasi lepas pantai dan pemimpin tim pasokan gas yang bertanggung jawab atas anjungan dan fasilitas penerima di darat.

Minat Runa terhadap posisi di bp Trinidad dan Tobago (BPTT) muncul ketika dia masih menjabat sebagai area operations manager Tangguh.

Mentor Runa, yang juga menjabat sebagai area operations manager saat itu, menyampaikan kemungkinan adanya kesempatan di BPTT kepadanya.

Sebelumnya, Runa telah mencantumkan minatnya terhadap penugasan internasional dalam rencana pengembangan dirinya.

Dengan adanya proyek pengembangan Tangguh, ia melihat bahwa inilah saat yang tepat untuk memanfaatkan kesempatan tersebut.

Runa memulai tugasnya di BPTT pada bulan Juli 2016 sebagai operations team leader yang memimpin tim di berbagai anjungan, dengan anggota multinasional yang berkisar antara delapan hingga sepuluh orang, tidak termasuk kontraktor.

Sebagian waktunya juga dihabiskan di kantor BPTT di Queen’s Park, Port of Spain.

“Hal yang paling sulit adalah bahasa. Orang di sana berbicara bahasa Inggris, tetapi dengan aksen yang sangat khas yang disebut ‘Trini-English’. Mereka juga sering memperpendek kata, mirip dengan cara orang Papua berbicara, sehingga bagi orang luar sulit untuk memahaminya,” ujarnya.

“Sering kali, saya bercanda dengan mereka, ‘you’re not using the proper English, man’.” Namun, Runa tidak merasakan kesulitan lain karena orang Trinidad dan Tobago juga mengonsumsi nasi.

Tugas Runa di BPTT berlangsung hingga tahun 2018, dengan rotasi kerja setiap empat minggu.

“Saya senang ketika ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan, waktu terasa cepat berlalu, dan tiba-tiba sudah waktunya pulang.

Jika ada banyak waktu luang, saya merasa berat karena waktu terasa berjalan lambat,” katanya.

Peluang bagi aktivis pers pelajar, pers mahasiswa, dan muda/mudi untuk dilatih menulis berita secara online, dan praktek liputan langsung menjadi jurnalis muda di media ini. Kirim CV dan karya tulis, ke WA Center: 087815557788.

Saat ini, Runa telah kembali bekerja di Tangguh LNG dengan jabatan sebagai project operations site manager.

“Hidup saya dipenuhi berkah. Saya diberkati dengan keluarga dan bertemu dengan orang-orang yang memainkan peran penting dalam hidup saya, mulai dari masa muda hingga sekarang.

Kita selalu dapat belajar dari orang-orang yang kita temui,” kata Runa.

Bagi generasi muda Papua, Runa mengatakan bahwa tidak ada cara lain untuk maju dalam hidup selain dengan belajar, terus belajar.

“Tidak ada jalan lain. Bahkan dalam pekerjaan sekarang, kita masih terus dilatih, selalu ada hal baru yang bisa dipelajari.”

Terutama bagi mereka yang ingin bergabung dengan industri minyak dan gas, Runa memberikan pesan,

“Industri ini memiliki risiko tinggi dan membutuhkan orang-orang yang berkomitmen dan memiliki keterampilan tinggi.

bp memiliki standar yang tinggi, dan cara untuk memenuhi standar tersebut adalah dengan belajar dengan tekun.”

“Jika Anda mendapatkan kesempatan, jangan sia-siakan. Itu adalah kesempatan emas yang tidak akan datang dua kali. Jika Anda tidak yakin sejak awal, lebih baik memberikan kesempatan kepada orang lain.

Industri ini membutuhkan orang-orang yang siap bekerja keras dan profesional.”


Catatan editor:

  • Proyek Tangguh LNG mulai beroperasi di Teluk Bintuni, Papua Barat, pada tahun 2009. Hingga saat ini, Tangguh telah menghasilkan lebih dari 1.500 kargo LNG dan menjadi produsen LNG terbesar di Indonesia.
  • 99% dari pekerja operasi Tangguh LNG adalah orang Indonesia, dan 72% di antaranya berasal dari Papua dan Papua Barat. Tangguh telah berkomitmen, dalam dokumen AMDAL-nya, bahwa pada tahun 2029, 85% pekerja Tangguh LNG berasal dari Papua dan Papua Barat.
  • Beberapa program telah dilakukan untuk memastikan Tangguh dapat memenuhi komitmen tersebut, termasuk program pelatihan teknisi Tangguh di mana saat ini lebih dari 110 pemuda dan pemudi asal Papua dan Papua Barat telah bekerja di Tangguh sebagai teknisi dengan sertifikasi internasional.

Berita Terkait

Bertekad Wujudkan Kedaulatan Pangan, Wamentan Sudaryono: Sektor Pertanian Penting untuk Ditingkatkan
OJK Sebut Sektor Jasa Keuangan Indonesia Juni 2024 Terjaga Stabil karena Dukungan Solvabilitas yang Tinggi
Soal Penerimaan Pajak dan Bukan Pajak pada Semester I – 2024, Ini Penjelasan Menkeu Sri Mulyani Indrawati
Harga Gas Murah untuk 7 Industri Dilanjutkan, PT Pertamina Ditugaskan untuk Regasifikasi Gas Alam Cair
BNSP Turut Hadir: Finalisasi Standar Kompetensi RSKKNI Manajemen Risiko Perbankan
Kemungkinan Penguatan Rupiah di Semester Kedua, Performa IHSG Diharapkan Lebih Baik dengan
CSA Index Juli 2024 Naik ke 61: Optimisme Pasar Masih Tertahan di Tengah Ketidakpastian Ekonomi Global dan Domestik
Mendukung Sinergi Pengendalian Inflasi, Badan Pangan Nasional Dorong Neraca Pangan Daerah
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Kamis, 18 Juli 2024 - 08:58 WIB

Usai Geledah Kantor Walikota Mbak Ita, KPK Cegah 4 Piihak dalam Dugaan Kasus Korupsi di Kota Semarang

Rabu, 17 Juli 2024 - 08:29 WIB

Soal Wacana Pembatasan Pembelian Bahan Bakar Minyak Bersubsidi, Ini Tanggapan Airlangga Hartarto

Senin, 15 Juli 2024 - 07:23 WIB

Insiden Penembakan Menimpa Mantan Presiden AS Donald Trump, Ini Komentar Presiden Jokowi

Rabu, 10 Juli 2024 - 10:28 WIB

OJK Berhasil Ungkap Penyalahgunaan Dana Investor yang Dititipkan ke Influencer Ahmad Rafif Raya

Rabu, 3 Juli 2024 - 15:22 WIB

Kejagung Sita Gula Kristal Putih 413 Ton dan Gula Kristal Mentah 300 Ton dalam Kasus Impor Gula PT SMIP

Rabu, 3 Juli 2024 - 15:01 WIB

KPK Panggil Mantan Menteri BUMN Dahlan Iskan, Kasus Korupsi Pengadaan LNG Karen Agustiawan

Sabtu, 29 Juni 2024 - 15:00 WIB

Peretas PDNS Tak Libatkan Negara, Menkominfo Budi Arie Setiadi: Perorangan dengan Motif Ekonomi

Selasa, 25 Juni 2024 - 10:51 WIB

TNI Langsung Ambil Sikap Terkait Peretasan yang Dilakukan oleh Hacker Asing Terhadap Badan Intelijen Strategis

Berita Terbaru